Etihad Airways Terbang Jauh Tanpa Plastik Sekali Pakai

Dalam beberapa bulan terakhir, perhatian banyak berfokus pada berapa banyak plastik yang ditemukan di lautan kita. Tetapi bagaimana dengan plastik di langit kita?

Etihad Airways yang berbasis di Abu Dhabi belum lama ini mengungkapkan bahwa maskapainya menggunakan sekitar 27 juta tutup cangkir kopi plastik sekali pakai setiap tahun.

Pengungkapan itu cukup untuk mendorong Etihad untuk mengambil tindakan. Pada 22 April 2019, mereka menjadi maskapai besar pertama yang melakukan penerbangan jarak jauh tanpa menggunakan plastik sekali pakai. Penerbangan yang dimaksud adalah rute Abu Dhabi – Brisbane, Australia. Total plastic sekali pakai yang berhasil ditiadakan pada sekali penerbangan itu sekitar 50 kg. 

Untuk mencapai prestasi ini, yang bertepatan dengan Hari Bumi Sedunia, perlu mengganti tidak kurang dari 95 item plastik sekali pakai yang berbeda. Di antara penggantian yang mereka lakukan adalah cangkir kopi wafer yang dapat dimakan dan selimut yang terbuat dari botol plastik daur ulang. Jika penggantian yang sesuai tidak dapat diperoleh, item tidak dimuat.

“Ada kekhawatiran yang berkembang secara global tentang penggunaan plastik yang berlebihan, yang dapat memakan waktu ribuan tahun untuk terurai,” kata Tony Douglas, CEO Etihad Airways.

“Kami menemukan bahwa kami dapat menghapus 27 juta tutup plastik sekali pakai dari layanan dalam penerbangan kami setahun. Sebagai maskapai penerbangan terkemuka, adalah tanggung jawab kami untuk bertindak atas hal ini, untuk menantang standar industri dan bekerja dengan pemasok yang memberikan alternatif dampak yang lebih rendah,” tambah Tony Douglas.

Masyarakat dunia tentunya berharap penerbangan tanpa plastic sekali pakai yang dilakukan oleh Etihad Airways ini tidak hanya aksi publisitas satu kali. “Apa pun yang mengurangi dampak perjalanan udara di planet ini harus disambut, dan Etihad membuat langkah berani ke arah yang benar,” Simon Calder, editor perjalanan senior di The Independent, mengatakan kepada BBC.

Namun, Calder memiliki keraguan tentang seberapa serius maskapai dan pelanggan dalam mengurangi dampak yang ditimbulkan oleh penerbangan terhadap lingkungan. “Maskapai suka menggelar aksi publisitas untuk mencoba menekankan kredensial hijau mereka,” katanya.

Calder menunjuk “The Residence” – “suite in the sky” tiga kamar yang ditawarkan oleh Etihad yang dilengkapi dengan layanan pelayan pribadi, sebagai salah satu layanan paling berbahaya yang ditawarkan oleh maskapai penerbangan.

Etihad mengatakan pihaknya berkomitmen untuk memperbaiki kebijakan lingkungannya di luar penerbangan Hari Bumi, berjanji untuk mengurangi penggunaan plastik sekali pakai hingga 80% di seluruh organisasi pada akhir tahun 2022.

Tetapi Calder mengatakan bahwa industri penerbangan dan pelanggannya masih memiliki jalan panjang untuk melakukan semua hal “ramah lingkungan “.

“Dan sementara saya ingin berpikir bahwa penumpang pesawat mencari pesawat dengan dampak terendah dan maskapai penerbangan, buktinya adalah mereka tidak – jika tidak British Airways tidak akan mempertahankan armada Boeing yang menenggelamkan gas Boeing yang berusia 25 tahun. 747,” Mr Calder menambahkan. “British Airways memiliki jumlah maskapai terbanyak, dan berniat terus menerbangkannya sampai akhir 2022.”

Meskipun Etihad menjadi nama besar pertama yang tanpa plastik sekali pakai untuk penerbangan jarak jauh, Hi Fly, sebuah maskapai penerbangan carter Portugal, adalah yang pertama yang terbang bebas plastik pada bulan Desember 2018.

Ryanair juga telah berjanji untuk memo plastik sekali pakai pada tahun 2023 dan berharap untuk mendapatkan gelar “maskapai paling ramah lingkungan”, sementara Alaska Airlines telah berhenti menggunakan sedotan plastik.

Julian Kirby, seorang juru kampanye terkemuka pada plastik untuk Friends of the Earth, mengatakan bahwa sementara pengurangan plastik oleh bisnis besar harus disambut, harus ada upaya yang lebih besar dilakukan.

“Polusi plastik memiliki dampak besar pada lingkungan dan satwa liar kita, sehingga setiap perusahaan harus mengambil langkah untuk menarik sumbat pada plastik sekali pakai yang tidak penting,” kata Kirby kepada BBC.

“Jika Etihad Airways dapat terbang tanpa menggunakan plastik sekali pakai pada Hari Bumi – mengapa tidak bisa melakukannya setiap hari?” dia berkata.

Mr Kirby menunjukkan bahwa konsumsi plastik turun cukup rendah pada masalah lingkungan yang disebabkan industri penerbangan.

“Tentu saja dampak utama penerbangan bukanlah polusi plastik – itu adalah perubahan iklim,” tambahnya.

“Jika pesawat terus memompa lebih banyak polusi ke atmosfer kita, dunia akan berjuang untuk mencegah bencana perubahan iklim.”

Sumber: BBC dan sumber lain

Foto: thenational.ae

Penyunting: Mochamad Zamroni

Satu tanggapan untuk “Etihad Airways Terbang Jauh Tanpa Plastik Sekali Pakai

  • Mei 11, 2019 pada 4:46 am
    Permalink

    Terbang. Tanpa plastik wah ini keren. Hal ini sangat berkontribusi bagi kelestarian bumi dari bahayanya plastik.
    Semoga hal ini bisa dicontoh oleh penerbangan lain. Mari giatkan pengurangan plastik dimana pun berada.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *